Artikel

7 Golongan Penerima Sedekah, Ketahui Siapa Saja

Sebagai umat Muslim, memberi sedekah itu penting. Sedekah itu memberikan kepada orang fakir miskin atau yang membutuhkan, diluar zakat. Ini sesuai dengan kemampuan kita dan tujuannya murni untuk Allah. Al-Quran surah At-Taubah ayat 60 mengajarkan 8 golongan yang berhak menerima. Mereka termasuk fakir, miskin, amil, muallaf, riqab, gharimin, fi sabilillah, dan ibnu sabil.

Yang lebih sering kita temui adalah 7 golongan penerima. Mereka adalah fakir, miskin, amil, muallaf, riqab, gharimin, dan fi sabilillah.

Pengertian Sedekah dan Keutamaannya

Sedekah adalah memberi sesuatu ke fakir miskin atau orang yang membutuhkan. Ini dilakukan di luar zakat maal dan zakat fitrah. Sesuai kemampuan kita, tanpa mengharapkan balasan, karena ini yang diinginkan oleh Allah.

Keutamaan Bersedekah dalam Islam

Sedekah itu istimewa dalam Islam. Banyak sekali manfaatnya, seperti:

Mendapat perlindungan di bawah naungan Arsy ketika hari kiamat tiba.

Sebagai obat untuk penyakit-penyakit hati dan fisik.

Orang yang bersedekah memperoleh pahala yang berlipat-lipat dari Allah.

Menjadi ciri orang yang benar imannya.

Menyucikan harta dari dosa dan kotoran.

Bersedekah adalah tanda ketakwaan dan perlindungan dari api neraka.

Urutan Penerima Sedekah yang Benar

Berdasarkan hadits Rasulullah SAW, diri sendiri dan keluarga harus jadi fokus utama penerima sedekah. Hal ini mengikuti ucapan Imam Nawawi, dimana oranngt dekat sangat berhak mendapat sedekah.

Baca Juga :   Yang Boleh Menerima Sedekah Adalah Golongan Ini

Tetangga Terdekat

Tetangga yang perlu bantuan, seperti yang kurang mampu atau janda, berikutnya dalam urutan. Ini didasarkan pada Surat An-Nisa yang mengatakan kita harus berbuat baik pada tetangga.

Penerima Lainnya

Setelah membantu keluarga dan tetangga, kita bisa berikan sedekah pada yang lain. Itu bisa lewat langsung atau melalui lembaga yang dipercayai.

7 Golongan Penerima Sedekah

Menurut Islam, ada 7 golongan yang menerima sedekah. Ayo kita pelajari siapa aja mereka. Kita juga belajar kondisi mereka yang berhak.

Fakir

Orang fakir tak punya pekerjaan dan kesulitan memenuhi kebutuhan. Mereka bukan malas. Sudah berusaha, tapi hasilnya belum cukup.

Miskin

Miskin adalah orang yang kerja, tapi gajinya tak cukup. Ia harus penuhi kebutuhan hidupnya dan keluarga.

Amil

Amil itu yang urus sedekah. Mereka sangat penting sehingga mereka harus bisa menerima sedekah.

Muallaf

Muallaf baru-baru ini memeluk Islam. Mereka butuh bantuan karena kehilangan harta. Sekarang, tidak diakui lagi oleh keluarga.

Budak yang Dimerdekakan (Riqab)

Riqab dulu adalah hamba sahaya. Hari ini, ia bisa jadi pembantu yang ingin bebas.

Gharimin (Orang yang Berhutang)

Gharim punya hutang karena kebutuhan, contohnya beli sepeda buat bekerja.

Fi Sabilillah (Orang yang Berjuang di Jalan Allah)

Fi sabilillah adalah mereka yang berjuang terutama dalam pendidikan, dakwah, dan sehat. Semua itu demi kebaikan dikatakan.

Sedekah Jariyah dan Keutamaannya

Sedekah jariyah atau wakaf merupakan sedekah khusus dalam Islam. Ini artinya, sedekah ini akan memberi pahala yang terus mengalir, meski si pemberi sedekah sudah meninggalkan dunia.

Pengertian Sedekah Jariyah

Pembangunan masjid, sekolah, atau rumah sakit adalah contoh sedekah jariyah. Keuntungannya akan terus dirasakan oleh banyak orang, walaupun si pemberi telah tiada. Ini membuat pahala dari sedekah jariyah tak pernah berhenti.

Baca Juga :   Balasan Sedekah 700 Kali, Surgawi & Bermanfaat Bagi Kita

Pahala Abadi dari Sedekah Jariyah

Rasulullah SAW telah menyampaikan kesanangan Allah pada tiga amalan. Amalan-amalan itu termasuk sedekah jariyah, ilmu yang bermanfaat, dan anak shalih yang berdoa untuk orang tuanya. Ia menunjukkan posisi penting sedekah jariyah dalam agama Islam.

Waktu Terbaik Bersedekah

Bagi umat Muslim, pagi hari merupakan waktu baik untuk bersedekah. Terutama di saat subuh. Ketika sedekah dilakukan di waktu ini, pahala dan berkahnya besar.

Sedekah Subuh dan Keutamaannya

Bersedekah saat subuh memiliki nilai luar biasa. Pada waktu ini, dua malaikat diturunkan. Mereka mendoakan orang yang memberi sedekah.

Doa orang-orang ini akan langsung terkabul. Dosa-dosanya akan dihapus. Hartanya nanti akan menjadi berkah. Akibat baik lainnya, seperti lebih dekat dengan pintu surga dan jauh dari api neraka.

Urutan Penerima Sedekah Subuh

Dalam Islam, ada urutan penerima sedekah subuh yang perlu diketahui. Urutannya sebagai berikut:

  1. Keluarga inti (istri dan anak)
  2. Kerabat
  3. Tetangga dekat
  4. Masjid, pesantren, panti asuhan, atau lembaga sosial lainnya

Pertimbangan dalam Memilih Penerima Sedekah

Penerima Sedekah

Berhati-hati saat memilih siapa yang akan kita berikan sedekah. Kita harus lihat kondisinya, kebutuhannya, dan apakah benar-benar butuh. Tujuannya yaitu untuk membantu yang memerlukan dan pantas mendapatkannya.

Ada beberapa faktor penting untuk memilih penerima sedekah:

PertimbanganDeskripsi
Tingkat KebutuhanMenasihati kita untuk membantu orang yang sangat membutuhkan. Ini bisa dari berbagai aspek, seperti ekonomi atau kesehatan.
Jumlah Tanggungan KeluargaPerlu tahu berapa banyak orang yang menjaga. Apakah itu pasangan, anak-anak, atau orang tua yang perlu dibantu.
Latar Belakang PenerimaFaktor ini menilai apakah penerima termasuk ke kategori yang berhak. Mungkin mereka fakir, miskin, atau muallaf.
Upaya PenerimaBagaimana usaha penerima sedekah untuk bertahan juga penting. Kita hanya membantu mereka yang sudah berusaha sendiri.
Dampak SedekahTanyakan bagaimana sedekah itu akan membantu. Baik untuk penerimanya maupun untuk sekitar mereka.
Baca Juga :   5 Fakta Terbaru Tentang Timo Tjahjanto yang Sedang Viral Saat Ini

Dengan mempertimbangkan semua ini, kita bisa memastikan sedekah kita menjangkau yang tepat. Yang membutuhkan dan seharusnya menerimanya.

Cara Menyalurkan Sedekah secara Tepat Sasaran

Mengalokasikan sedekah bisa lewat dua cara. Pertama, langsung berikan kepada yang membutuhkan. Kedua, melalui lembaga aman dan terpercaya.

Menyalurkan Sendiri kepada Penerima

Langsung memberikan ke penerima adalah langkah efektif. Kita pasti sedekah kita akan sampai ke tangan yang benar. Penting juga pastikan penerima itu benar-benar membutuhkan.

Melalui Lembaga Penghimpun dan Penyalur Sedekah

Kita bisa juga melewati lembaga seperti Baitul Maal Hidayatullah (BMH). Mereka punya jaringan luas untuk menyalurkan sedekah. Dengan ini, sedekah kita akan tepat sasaran.

Hikmah dan Manfaat Bersedekah

Bersedekah dengan tulus itu luar biasa. Ia memiliki manfaat yang besar, baik di dunia maupun nanti di akhirat. Saling memberi ini membawa berkah kehidupan. Juga, mempererat tali persaudaraan dan menunjukkan peduli pada yang lain.

Sedangkan di akhirat nanti, pahala dari sedekah kita akan berlipat. Ini menjadi bekal berharga saat hari kiamat. Rasulullah SAW pernah bersabda, “Shadaqah itu dapat memadamkan dosa sebagaimana air memadamkan api.” (HR. At-Tirmidzi)

Jadi, ayo kita rutin memberi dari sesuatu yang Allah berikan kepada kita. Dengan begitu, kita akan mendapatkan kebaikan. Dan juga, persiapan penting untuk kehidupan akhirat.

Motivasi untuk Terus Bersedekah

Bersedekah itu penting. Kita dapat banyak keutamaan jika terus melakukannya. Pahala dari Allah akan kita dapat, ditambah rasa syukur dan kepuasan di hati.

Ada beberapa alasan yang bisa jadi motivasi kita untuk bersedekah:

MotivasiPenjelasan
Pahala di AkhiratSedekah bukan cuma kebaikan sekarang. Tapi nanti, kita akan dapat pahala berlipat di akhirat.
Ketenangan BatinMemberi dari hati kita membawa ketenangan dan kedamaian. Ini karena kita berbuat baik.
Rasa SyukurDengan bersedekah, kita tunjukkan syukur atas nikmat yang Allah berikan.
Kepuasan BatinMembantu orang lain bikin kita bahagia. Kepuasan ini dari rela berbagi sesama.

Ingatlah, bersedekah itu baik. Yuk, kita terus mendorong diri dan orang lain untuk berbagi pada yang membutuhkan.

Kesimpulan

Sedekah sangat penting dalam Islam. Kita bisa memberikannya pada 7 kelompok yang benar-benar butuh. Memperhatikan siapa yang berhak sangatlah penting. Sedekah membawa keberkahan di dunia dan akhirat.

Yuk, mari terus bersedekah dengan hati yang tulus. Tujuannya adalah untuk meraih ridho Allah SWT. Dengan bersedekah, kita bukan hanya tolong menolong. Namun juga kebaikan yang membawa manfaat di akhirat.

Semoga Allah selalu memudahkan kita untuk berbagi dan bersedekah. Aamiin.

Link Sumber

Related Articles

Back to top button